Sepak

INDUK VS. WASIT; PLAYER VS. PEMAIN; INDUK VS. INDUK

Permainan dimulai dengan doa kelompok di tengah lapangan sepak bola. Setiap pemain di sampingnya segera menjadi lawan. Doa adalah hal yang sulit bagi saya. Tampaknya akan paling sering digunakan sebagai daftar berharap. Tapi, melihat pertandingan dimulai dengan cara ini tidak membuat saya merasa baik. (Tentu saja, pelukan kelompok akan bekerja sama dengan baik… Bagi saya.)

Sebelum saya bolaonline188 Follies, saya ingin mengajukan pertanyaan retoris:

Apakah Anda pernah dalam olahraga dari pee wee ke perguruan tinggi melihat wasit / wasit. . . resmi apapun, mengubah panggilan karena sesuatu orangtua berteriak dari garis samping? PERNAH?

Jawabannya adalah tidak.

Seperti itu pada hari yang cerah tertentu di tengah-tengah No Man Land Kansas.

Wasit WAS antara yang terburuk yang pernah saya saksikan.

Pada awalnya panggilan yang buruk telah ada bias. Tapi, dengan kemalangan tim Lazers putri saya, ada mondar-mandir di sela-sela adalah salah satu orang tua tertentu yang merasa Tuhan kecil seperti. Dia tahu apa yang HARUS telah dipanggil (setiap kali) dan ia tidak takut untuk berbagi informasi ini dengan wasit. (Dan seperti sudah bisa anda duga, dalam dunianya yang Lazers memiliki permainan sempurna tanpa pelanggaran, tidak ada off sisi, ada menjebak bola, dll)

Akhirnya, sulit untuk mendapatkan panggilan mendukung Lazers; itu hanya cara kerjanya. Tidak bisa dihindari dengan Induk Allah Seperti Lazers terus berteriak pada wasit.

Egois, aku lebih kesal dengan dia karena dia menghalangi setiap orang melihat – sebagian besar tambang – permainan.
(Seperti Induk St Patricks Day Parade. Orang-orang yang mengikuti pemain anak mereka sepanjang jalan parade dan berdiri di depan orang-orang yang telah menunggu dan menunggu duduk di sana di trotoar. Aku melihat ke atas, karena tentu saja saya bicarakan tentang ME, untuk menonton para penari dan saya tingkat pantat dengan sekelompok orang tua menjengkelkan! anak-anak saya menangis dan aku ….. maaf, saya cenderung untuk terbawa.)

Seperti yang saya sebutkan, ini adalah salah satu pekerjaan yang paling menyedihkan dari wasit Saya pribadi melihat. Dia tidak menelepon pelanggaran. Tim lain punya banyak pengganti sehingga mereka selalu memiliki ledakan energi baru tetapi mereka tidak memiliki keterampilan untuk bahkan mengubah bola di sekitar di lapangan. Gadis tanpa keterampilan di lapangan sepak bola yang berbahaya. Mereka hanya tidak memiliki kontrol. (Terutama, jika mereka lebih besar.) Tim lawan adalah seluruh gadis-gadis kami.

Kebenaran lain untuk permainan apapun: Tidak menyebut pelanggaran pribadi membuat untuk permainan liar! Tidak butuh waktu lama untuk Lazers untuk menjadi seperti sembrono jika tidak lebih buruk. Itu adalah bahwa seluruh hal pembenaran.

Menjelang akhir pertandingan, salah satu Lazers terang-terangan mendorong Lawan liburnya bola. Dia “memenangkan” bola dan berlalu sebagai Wasit meniup peluit. Tentang waktu yang sama, Lawan berlari ke gadis Lazers – yang tidak lagi memiliki bola – dan mendorongnya di lapangan.

Allah Seperti Lazers Induk mulai berteriak, “Itu adalah apa yang terjadi ketika Anda tidak menelepon permainan.” Lagi dan lagi.

Wasit memperingatkan bahwa dia sedang dalam perjalanan ke tempat parkir. Dia kemudian meringkuk dua gadis tersebut untuk bicara kebapakan. Kejutan akhir, Ref memberikan bola kembali ke tim kami. Man, yang pecah tim lain dari diam mereka.

Kegembiraan berikutnya dalam perkelahian ini adalah panggilan tidak ada wasit bisa menang.

Lazers Gadis menguasai bola, Lawan adalah lebih tinggi dan karena itu mendorong ke bawah pada Lazers Gadis kembali. Lazers Gadis sekarang menjebak bola. Gayung bersambut; kedua drama ilegal. Panggilan ini tidak bermain dalam kebaikan kita. Lawan dianugerahi bola. Lazers Gadis Ayah naik dari tempat duduknya – gila gila memiliki katakanlah nya.

Sekarang untuk alasan saya tidak tahu, mungkin Lawan Orang tua telah cukup memiliki juga, salah satu orang tua dari tim lain memutuskan bahwa ia akan mengatur Lazers Gadis Ayah lurus. Jadi berteriak dimulai. Pertama dari tempat mereka duduk, dan kemudian muka dengan muka.

Lawan Ayah, “Anda tidak bisa menjebak bola.”
Lazers Gadis Ayah, “Gadis lain adalah di atas tubuhnya.”
Lawan Ayah, “Anda tidak bisa menjebak bola.”
. . . terus mengulang dialog ini dan itu tentang bercanda itu.

Aku ingin berjalan ke mereka dan memberitahu mereka Hallelujah mereka berdua benar. Itu satu-satunya jawaban mendatang untuk masalah ini adalah untuk semua orang tua kita untuk menyerbu lapangan, lebih membuang Pejabat dan membiarkan wasit dua ayah ini sisa pertandingan.

Sama seperti aku hendak kaki saya untuk menawarkan solusi saya, orang tua konfrontasi berubah dari buruk untuk benar-benar UGLY!

Lawan Ayah, “Hanya pergi duduk. Hanya pergi duduk. Hanya pergi duduk.”
Lazers Gadis Ayah, “Aku akan, tidak layak waktu saya Anda!”
Kemudian turun seperti hakim palu dari Lawan Ayah, “Dan Anda menyebut diri Anda seorang Kristen.”
Lazers Gadis Ayah. “Saya seorang Kristen. Saya melindungi anak saya!”
Lawan Ayah, “Anda tidak perlu untuk melindungi putri Anda itulah yang Wasit adalah untuk!”

Aku harus tertawa sendiri. Kami telah datang lingkaran penuh. Sama seperti kedua gadis di lapangan yang salah, baik ayah yang berdiri di depan kami menunjukkan mereka sebuah $$ es, juga salah.

Seperti Lawan Ayah menyatakan, Lazers Gadis Ayah tidak bisa melindungi putrinya di lapangan. Selain itu, ia melewati itu dan masih memberinya semua di luar sana di lapangan. Dan seperti kata Lazers Gadis Dad, wasit yang sekadar mengerikan!

Pertempuran itu berakhir. Lazers 2 – Lawan -3.

Aku merasa seperti kelelahan sebagai seorang gadis saya yang hampir tidak bisa membuat jalan ke mobil. Sepanjang jalan kami kami melewati Lazers Gadis Ayah, Tuhan Seperti Lazers Induk dan Lawan Ayah yang semuanya berkumpul bersama di pelukan kelompok.